Jumaat, 29 Jun 2012

RENUNGAN JUMAAT: NIK AZIZ SAMA ALIM DENGAN IBLIS?

Setelah Allah S.W.T. menciptakan bumi dengan gunung-gunungnya, laut-lautannya dan tumbuh-tumbuhannya, menciptakan langit dengan mataharinya, bulan dan bintang-bintangnya yang bergemerlapan menciptakan malaikat-malaikatnya ialah sejenis makhluk halus yang diciptakan untuk beribadah menjadi perantara antara  Zat Yang Maha Kuasa dengan hamba-hamba terutama para Rasul dan nabinya maka tibalah kehendak Allah s.w.t. untuk menciptakan sejenis makhluk lain yang akan menghuni dan mengisi bumi memeliharanya menikmati tumbuh-tumbuhannya, mentadbir kekayaan yang tersimpan di dalamnya dan berkembang biak turun-temurun waris-mewarisi sepanjang masa yang telah ditakdirkan baginya.

Para malaikat ketika diberitahukan oleh Allah s.w.t. akan kehendak-Nya menciptakan makhluk lain itu, mereka khuatir kalau-kalau kehendak Allah menciptakan makhluk yang lain itu, disebabkan kecuaian atau kelalaian mereka dalam ibadah dan menjalankan tugas atau kerana pelanggaran yang mereka lakukan tanpa disadari. Berkata mereka kepada Allah s.w.t. : "Wahai Tuhan kami! Buat apa Tuhan menciptakan makhluk lain selain kami, padahal kami selalu bertasbih, bertahmid, melakukan ibadah dan mengagungkan nama-Mu tanpa henti-hentinya, sedang makhluk yang Tuhan akan ciptakan dan turunkan ke bumi itu, nescaya akan bertengkar satu dengan lain, akan saling bunuh-membunuh berebutan menguasai kekayaan alam yang terlihat diatasnya dan terpendam di dalamnya, sehingga akan terjadilah kerosakan dan kehancuran di atas bumi yang Tuhan ciptakan itu."Allah berfirman, menghilangkan kekhuatiran para malaikat itu: "Aku mengetahui apa yang kamu tidak ketahui dan Aku sendirilah yang mengetahui hikmat penguasaan Bani Adam atas bumi-Ku. Bila Aku telah menciptakannya dan meniupkan roh kepada nya, bersujudlah kamu di hadapan makhluk baru itu sebagai penghormatan dan bukan sebagai sujud ibadah, kerana Allah s.w.t.  melarang hamba-Nya beribadah kepada   sesama makhluk-Nya. "Kemudian diciptakanlah Adam oleh Allah s.w.t. dari segumpal tanah liat, kering dan lumpur hitam yang berbentuk. Setelah disempurnakan bentuknya ditiupkanlah roh ciptaan Tuhan ke dalamnya dan berdirilah ia tegak menjadi manusia yang sempurna.



 INGKAR    


Iblis membangkang dan enggan mematuhi perintah Allah seperti para malaikat yang lain, yang segera bersujud di hadapan Adam sebagai penghormatan bagi makhluk Allah yang akan diberi amanat menguasai bumi dengan segala apa yang hidup dan tumbuh di atasnya serta yang terpendam di dalamnya. Iblis merasa dirinya lebih mulia, lebih utama dan lebih agung dari Adam, kerana ia diciptakan dari unsur api, sedang Adam dari tanah dan lumpur. Kebanggaannya dengan asal usulnya menjadikan ia sombong dan merasa rendah untuk bersujud menghormati Adam seperti para malaikat yang lain, walaupun diperintah oleh Allah.

Tuhan bertanya kepada Iblis: "Apakah yang mencegahmu sujud menghormati sesuatu yang telah Aku ciptakan dengan tangan-Ku? "Iblis menjawab: "Aku adalah lebih mulia dan lebih unggul dari dia. Engkau ciptakan aku dari api dan menciptakannya dari lumpur. "Kerana kesombongan, dan keingkarannya melakukan sujud yang diperintahkan, maka Allah menghukum Iblis dengan mengusir dari syurga dan mengeluarkannya dari barisan malaikat dengan disertai kutukan dan laknat yang akan melekat pada dirinya hingga hari kiamat. Di samping itu ia dinyatakan sebagai penghuni neraka. Iblis dengan sombongnya menerima dengan baik hukuman Tuhan itu dan ia hanya mohon agar kepadanya diberi kesempatan untuk hidup kekal hingga hari kebangkitan kembali di hari kiamat. Allah memperkenankan permohonannya dan ditangguhkanlah ia sampai hari kebangkitan, tidak berterima kasih dan bersyukur atas pemberian jaminan itu, bahkan sebaliknya ia mengancam akan menyesatkan Adam, sebagai sebab terusirnya dia dari syurga dan dikeluarkannya dari barisan malaikat, dan akan mendatangi anak-anak keturunannya dari segala sudut untuk memujuk mereka meninggalkan jalan yang lurus dan bersamanya menempuh jalan yang sesat,mengajak mereka melakukan maksiat dan hal-hal yang terlarang, menggoda mereka supaya melalaikan perintah-perintah agama dan mempengaruhi mereka agar tidak bersyukur dan beramal soleh.


Kemudian Allah berfirman kepada Iblis yang terkutuk itu: "Pergilah engkau bersama pengikut-pengikutmu yang semuanya akan menjadi isi neraka Jahanam dan bahan bakar neraka. Engkau tidak akan berdaya menyesatkan hamba-hamba-Ku yang telah beriman kepada Ku dengan sepenuh hatinya dan memiliki aqidah yang mantap yang tidak akan tergoyah oleh rayuanmu walaupun engkau menggunakan segala kepandaianmu menghasut dan memfitnah."
RENUNGAN:

Di pagi Jumaat yang penuh barakah ini, PPH ingin mengajak pembaca-pembaca membuat sedikit renungan. Baru-baru ini PPH telah hadir dalam satu majlis ilmu yang banyak menceritakan tentang kejadian Nabi Adam a.s. serta keingkaran Iblis kepada Allah S.W.T. Daripada situ PPH, turut sedar cerita-cerita yang tercatit di dalam kitab Al Quran adalah sebagai renungan kepada kita (manusia) supaya dapat dijadikan panduan di kehidupan dunia dan akhirat.


PPH sengaja meletakkan Pok Nik Ajis dalam tajuk hari ini, sebagai contoh seorang tokoh Islam yang disanjung tinggi oleh pengikut-pengikut PAS kononnya sebagai seorang ulamak PAS yang paling alim di sisi Allah S.W.T. untuk bandingkan beliau dengan cerita Iblis yang telah memohon untuk menyesatkan anak-anak Adam sehingga hari Kiamat.


Kenapa pula PPH nak bandingkan?Sebab sekiranya kita faham tentang latar belakang Iblis ni sebelum ia Ingkar kepada Allah S.W.T. ,Iblis dahulunya adalah hamba Allah SWT yang paling taat kepada-Nya. Bahkan dikhabarkan dalam beberapa kitab, ketaatan Iblis melebihi para malaikat. Namun beberapa masa kemudian (sehingga sekarang), Allah begitu murka kepada Iblis. Mengapa ia terjadi ? Tidak lain dan tidak bukan adalah disebabkan wataknya yang angkuh itu membuat Allah murka. Ini kita bercakap mengenai Iblis, yang pada suatu ketika dahulu berada di dalam golongan malaikat yang paling taat, menyembah lebih daripada malaikat-malaikat yang lain. 

Bagaimana pula dengan sifat manusia yang diberikan Allah S.W.T. kepada manusia. Adakah pemimpin seperti Pok Nik Ajiz seorang yang hanya mempunyai sifat "Mahmudah" dan tiada sedikit pun sifat "Mazmumah"? Sudah tentunya beliau juga seperti hamba Allah yang lain tidak dapat lari dua sifat yang dikurniakan oleh Allah S.W.T. itu. Jadi mengapa ada pengikut-pengikut yang perlu taksub kepadanya?


PPH bukannya berniat untuk berlagak seperti seorang Ustaz tetapi dari pemerhatian PPH, pemimpin PAS tersebut, hari demi hari semakin menonjol-nonjolkan sifat "Mazmumah"nya kepada rakyat. Penyokong-penyokong tegarnya pula hari demi hari makin membutakan hati, mata dan telinga mereka.  Dalam pada itu juga, kalau kita perhatikan,media-media PAS dan konco-konconya sedaya upaya cuba menutup sifat itu dengan mengeluarkan gambar-gambar beliau yang dikatakan sebagai pemimpim seorang Zuhud hampir setiap hari. Perlu ke mempromosikan sifat Zuhud beliau itu?Bukan sifat menunjuk-nunjuk itu sama seperti sifat Iblis..??


SEKIAN RENUNGAN JUMAAT PPH..WALLAHULLAM..



0 comments:

Catat Ulasan

MEDIA PANGLIMA PATIN HITAM

Loading...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More